Badut in Memoriam

Sudah seminggu ini gw ga pernah denger suara kalung yang selalu berbunyi saat dia berjalan atau lagi garuk2 lehernya. Pagi hari ga pernah ada lagi yang selalu mengeong didepan kamar seolah ngebangunin gw, ato mungkin karena dia sekedar pingin mampir ke dalam kamar gw dan dengan manja minta dielus2. Sudah seminggu ini badut, kucing peliharaan gw di kosan pergi buat selamanya.

Semula gw ngira dia lagi maen ma kucing belang2 yang sekarang jadi pasangannya. Siang itu, pas gw mo berangkat ke kampus, seperti biasa gw panggil dari depan kamar, “baduuutt…baduuuuuttt…” ternyata ga ada respon dari dia. Biasanya saat gw panggil seperti tiu, dia selalu muncul dari kebun belakang kosan lewat parkiran motor, dengan suara khas lonceng dikalungnya sambil mengeong dengan pasti. Yah, ntar saja deh ngasi makannya, sepulang dari kampus, gumam gw siang itu. Sepotong ikan bandeng kesukaannya masih menggantung di atas jendela kamar q.

Sampai gw pulang dari kampus, badut belum muncul juga pas gw panggil-panggil. Seperti dugaan gw sebelumnya, mungkin msaih berduaan sama si belang. Ya sudahlah, nanti muncul juga kalau laper dan pasti akan mengeong2 di depan kamar gw minta makan. Sampe sore juga belum keliatan, yah biarlah, mungkin belum balik dari petualangannya di jalan. Sampai selese sholat taraweh, ada kejadian pencurian di kosan gw yang bikin gw lupa sama posisi badut yang belum muncul. Sampai pada saatnya saat koordinator Linmas sedang ngobrol sama gw, beliau bilang kalau tadi malem ada kucing yang tertabrak mobil, hitam polos dan ada loneng di kalungnya. Gw jadi lemas ngedengernya, karena tadi malem jam 11, pas gw sama temen2 ngumpul, dia masih segar bugar dan masih lincah mengejar cicak yang lagi bertebaran di kosan.

Dari penjelasan beliau, terdengar kalau kejadian di TKP kurang lebih jam 1 dini hari, badut tewas di TKP karena ditabrak kendaraan 2 kali tepat di depan kosan gw. Dan kemarin malem adalah terakhir dia kumpul bareng gw dan terakhir menyantap ikan bandeng kegemarannya. Akhirnya, kejadian yang pernah gw pikirin kejadian juga, badut tewas di jalan raya, sama peliharaan gw sebelum2nya sewaktu gw tinggal di Pekalongan. Mona, anjing peliharaan gw juga tewas ditabrak kendaraan yang tidak bertanggung jawab.

Sepi sekarang kosan gw, ga ada badut. Badut yang gw pelihara dari kecil, kini pergi buat selama-lamanya dan ga akan ada lagi badut yang bisa gw isengin ataupun gw ajak becanda dan ngga ada lagi yang ngejaga kosan dari tikus2 yang berkeliaran di kosan. Tadi malem gw sempat mimpiin kalo badut belum tewas dan masih ada di kosan. Semoga kamu tenang di sana badut,, bertemu dengan teman-temanmu di sana,,

ini foto2 kenangan gw sama badut,, yang ini dia baru pertama kali ketemu ma si ciplut, masih galak2nya si ciplut.. lokasi di kamar gw, di kursi kebesaran gw.

Tangan gw digigit ma dia, maen2 si sia, ga ada korban bwt latihan nggigit, tangan gw kena jadi sasaran deh,,

Badut lagi nongkrong di kosan lama dulu,,

Akhir cerita, semoga si penabrak badut dibuka mata hatinya dan bertanggung jawab,, amiiieeenn,,,

Buat badut, we will miss you,,

2 comments

  1. iya…
    aq turut berduka cita yank…
    badut itu lucu…
    kalo aq ke bandung dy jg sk ggelayut2…
    minta dielus…
    aq taw km sayang bgt ama dy….
    aq jd ngerasa kehilangan jg…
    sabar ya yank…
    suatu saat nanti pasti ada badut2 yg laen…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s