Jakarta.. ooh Jakarta..

Setelah lama ga pernah datang ke Jakarta, atau tepatnya setelah alm. kakek meninggal tahun 1995, saya sama sekali ga pernah datang lagi ke Jakarta. Dulu ke Jakarta tujuannya nganterin kakek ke rumah budhe di daerah Pejompongan, Tanah Abang. Dan akhirnya sekarang saya kembali menjelajah Jakarta lagi.
Ga terasa, udah 3 bulan ini, sejak November 2008, saya bolak balik Bandung – Jakarta buat sekedar mencari tempat untuk mendulang rupiah, setelah saya lulus dari kuliah.
Dari perusahaan A – Z udah saya coba. Dari mulai psikotest hingga wawancara direksi. Sampai saat ini masih dalam proses, tapi tidak semuanya karena ada sebagian proses yang udah gugur.
Tapi saya ga mau ngebahasnya lebih lanjut.
Kalo kata anak2 loenpia.net
“Ah sudahlah…”.

Saat ini saya cuma mau cerita sedikit tentang Jakarta saja,,
Pertama tentang Bajaj, lama ga naek angkutan umum yang atu ini, dooh ternyata ciri khas knalpot Bajaj punya efek yang bikin budeg ternyata ga ilang2. Masih aja kuping saya ngerasain kebrebeken dan ga bisa ngedenger apa yang dibilang temen sebelah saya,, Turun dari Bajaj juga badan gemeteran semua, ini Bajaj atau shaker atau vibrator? Kok bikin badan ga ku ku,, hehehe..

Kedua, yang ni masalah cuaca. Jujur, selama di Bandung adem banget, sejuk, asri, dan uenak. Eh, di Jakarta puanasnya minta ampyuuuun.
Saya ngerasa sauna gratis di sini, bisa2 stahun di sini, saya jadi agak kurusan dikit.

Ketiga tentang trafik lalu lintas yang padet abis. Macet di mana2, pengguna jalan raya juga seenaknya sendiri, terutama angkot dan motor.
Terus terang, karena saya juga biker, saya kecewa dengan polah bikers di Jakarta. Dari yang tidak pake helm sampai yang slonang-slonong. Dooh, nyawa cuma satu tapi buat edan2an.
Saya aja naek motor juga cari selamet dan selalu ngutamain keselamatan. Istilahnya safety riding, tul ga bro??
Tapi ga cuma di Jakarta, di Bandung juga. Ini gara2 mudahnya membeli motor dan mudahnya dapet SIM C tanpa tes alias lewat calo2 ataupun petugas berwenang yang nakal.

Wah, ternyata batere hp yang saya pake udah berwarna merah, yang artinya low batt, atau huabis.
Jadi ntar saya ceritain lagi pengalaman unik atau menyedihkan selama di Jakarta.

Eh ya, saya lagi mencoba pake bahasa yang “sedikit” baku. Agak kaku dan sedikit bingung, tapi juga… Ah lagi mencoba deh,, hehehe..

2 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s